Pages

Kamis, 24 November 2011

Success !


Lagi bingung mau ngapain, jam segini waktunya belajar ya? Adekku yang paleng males sedunia aja udah mulai open book, take a pen, and do homework. Lain lagi sama mbakku, kalau jam segini jangan ditanya dia lagi ngapain. Belajar? Salah banget dong ! Dia lagi tidur, iya beneran dia lagi tidur gakbisa diganggu. Mbakku yang satu ini emang super rajin. Jauh lebih rajin daripada aku atau adekku. Jam segini dia bisa aja hibernasi ngalah-ngalahin singa tapi lihat aja jam sepuluh malem ntar dia pasti bangun dan mulai buka bukunya.  Aku? Ya udah tidur dong haha. Jam segini aja males belajar apalagi malem-malem gitu mending tidur aja deh. Iya mbakku ini lagi menempuh tahun terakhir di bangku SMAN 1 Jember, satu sekolah sama aku. Aku tahu persis gimana kegiatan-kegiatannya mulai dari Senin sampai  Sabtu, mulai pagi sampai malem. Kalau aku jabarin satu-satu disini jelas bikin boring. Kenapa? Karena inti dari semua kegiatannya itu sama : belajar. Entah itu belajar di sekolah, LBB, atau di rumah temen. Sibuk banget, pasti capek. Hampir setiap hari dia itu pulang dari sekolah jam 5 sore, bahkan 2 hari nya dia pulang hampir jam 10 malem. Emang pas ada bimbel pulang sekolah gitu dia males kalau pulang dulu, secara rumahku nan jauh di pucak gunung. Kasian benget ngeliatnya, berasa dikejar-kejar waktu gitu. Belum lagi besoknya di sekolah tugas pada numpuk, ulangan jugak gak jarang yang materinya double. Ini nih yang bikin aku galau. Emang sih aku masih di kelas 2, tapi ngeliat mbakku sendiri yang serumah, seranjang, seperjuangan pontang-panting gitu aku jadi ikut ngerasain gimana susahnya. Ini nih gak enaknya punya saudara yang  beda umurnya gak jauh. Aku masih kelas 2 tapi mikir kelas 3 karena yang kelas 3 repotnya keliatan depan idung. Mikir UN, kuliah, SNMPTN, Undangan, jurusan, belom lagi nilai sehari-hari di sekolah juga gakboleh jatuh. Kadang aku mikir buat setuju sama pendapat ahli kalau UN dihapuskan aja. Karena jelas UN sedikit banyak pasti menjatuhkan mental siswa. Apalagi kalau UN nya dibikin sampai 5 tipe. Siapa yang gak kepikiran cobak? Usaha kita selama 3 tahun cuma ditentukan sama ujian yang kurang lebih 1 minggu aja. Tapi ternyata pemerintah kita sekarang udah sedikit lebih peduli sama mental anak bangsa. Kelulusan tidak hanya ditentukan oleh hasil UN, tapi juga nilai di raport kita. Boleh lah kebijakan sepert itu diacungi jempol. Lalu gimana sama menembus PTN favorit? Banyak jalur ya sekarang tapi malah bikin pusing 700 keliling. Susah jadi anak sekolah nih, susah banget. Kalau anak sekolah yang bener2 pengen dapet masa depan cerah, sebenernya cuma sekitar 25 % aja mereka bisa mikir buat refreshing kayak jalan-jalan ke mall, maen game, bahkan pacaran. Kayak gini yang lagi dijalanin sama mbakku, 75 % waktu yang dia punya cuma buat ikhtiar dan berdoa. Aku pernah baca dari buku Sean Covey, disitu diungkapkan orang yang paling menyesal adalah orang yang tidak mengerahkan seluruh kemampuan terbaiknya dalam melakukan sesuatu.
Aku kangen banget sama mbakku, jujur nih aku seringkali negrasa aku kehilangan dia. Dulu pas dia masih kelas dua, aku kelas satu, kita masih sering loh jalan-jalan bareng, nonton film bareng, makan bareng, tidur sampe larut malem, cerita ini itu, tapi sekarang aku sadar aku mulai kehilangan sosok paling nyaman buat bagi cerita. Tapi ternyata ada untungnya juga kok punya saudara yang beda umurnya gak jauh dari kita, karena kita seperti punya kacamata masa depan lewat sosok itu. Misalnya gini nih kita kan belum tahu apa yang bakal kita jalani setahun kedepan, tapi karena ada sosok itu kita jadi tahu gambaran kasarnya. Emang gak persis sih, tapi kurang lebih sama lah. Dengan begitu kita bisa lebih dulu mempersiapkan diri untuk menghadapi berbagai kemungkinan yang akan terjadi lewat pengalaman dari sosok itu. Karena orang yang akan berhasil adalah orang yang mampu mengambil usaha sejengkal lebih awal daripada orang lain.

God bless you, my beloved sista -deviananuraini-

0 komentar:

Posting Komentar